PBNU Bedah Khazanah Aswaja, Referensi Sempurna Wawasan Keaswajaan

0
80

 

aswajamuda.com (010317) Jakarta – PBNU membedah buku Khazanah Aswaja karya Tim Aswaja NU Center Jawa Timur. Acara dalam rangkaian pengukuhan Aswaja NU Center PBNU itu digelar di Gedung PBNU lantai 8, Rabu (1/3).

Dua anggota tim penulis buku hadir dalam acara tersebut, yaitu KH Abdurrahman Navis dan Faris Khoirul Anam. Sementara pembanding dan pembahasnya adalah Ketua PBNU KH Hanief Saha Ghofur dan Ketua LDNU KH Maman Imanul Haq.

IMG-20170301-WA0030
Bedah Khazanah Aswaja di PBNU (010317)

KH Abdurrahman Navis mengupas latar belakang terbitnya buku Khazanah Aswaja ini. Penerbitannya tidak lepas dari pelaksanaan program-program Aswaja NU Center Jatim sejak diresmikan 2011.

Baca: Dawuh Para Kiai tentanng Khazanah Aswaja

Dihubungi aswajamuda.com, Kiai Navis menyatakan, bedah Khazanah Aswaja di PBNU sekaligus pengukuhan Aswaja NU Center LD PBNU merupakan upaya nyata PBNU dalam menguatkan paham keaswajaan di kalangan warga Nahdliyyin; selain itu, bedah Khazanah Aswaja juga menjadi informasi tentang rujukan komprehensif untuk memahami, mengamalkan dan mendakwahkan aswaja di Nusantara. “Harapannya, berdirinya Aswaja NU Center LD PBNU dapat menjadi tonggak awal berdirinya Aswaja NU Center di tingkat PWNU dan PCNU se Indonesia, sehingga gerakan penguatan Aswaja dapat dilakukan secara serentak, sistematis dan optimal. Terlebih untuk untuk membentengi Nahdliyyin dari pengaruh aliran-aliran di luar aswaja”, pungkas Direktur Aswaja NU Center PWNU Jawa Timur ini.

IMG-20170301-WA0027
Penyerahan Secara Simbolik Khazanah Aswaja dari Aswaja NU Center PWNU jawa Timur pada LD PBNU

Sementara Faris Khoirul Anam memaparkan tentang muatan Khazanah Aswaja. “Setelah membaca Khazanah Aswaja kita akan memiliki kesimpulan bahwa keyakinan dan amaliah kita adalah representasi mayoritas ulama,” tegas dia.

Pada sesi berikutnya, KH Hanief Saha Ghofur menjelaskan bahwa keberadaan buku Khazanah Aswaja sudah lengkap dalam memotret prinsip dan kerangka dasar ke-Aswaja-an. “Sebagai itu sudah sempurna dan kami apresiasi Aswaja NU Center Jatim yang telah menerbitkan buku ini,” jelas dia.

Baca: Bedah Khazanah Aswaja, Nahdliyyin Best Selling Book’s, di UNUSA Surabaya
Baca: Bedah Khazanah Aswaja, Tonggak Berjam’iyyah NU
Baca: Khazanah Aswaja, The Best Seller Book Bagi Nahdliyyin

Lebih lanjut, salah satu Ketua PBNU itu mengharap ada implementasi untuk setiap prinsip dan kerangka dasar itu. “Namun implementasinya masih belum terlihat, misal untuk dunia Perguruan Tinggi,” usul dia.

KH Hanif menamsilkan tentang ilmu Kalam. Secara konsep ilmu tersebut sudah sempurna. “Namun untuk dibawa ke Perguruan Tinggi, bagaimana implementasi ilmu kalam itu?” ujar dia.

Dalam bidang akidah, umat saat ini membutuhkan teologi tematik. Misalnya bagaimana manusia menurut Ahlussunnah Wal Jamaah, konsep keyakinan pada Allah dalam aplikasi keseharian, dan seterusnya.

Masukan KH Hanief ini diamini oleh Ketua LDNU KH Maman Imanul Haq. Dia mengharap ada implikasi dan breakdown untuk kajian yang ada dalam buku. Misalnya tentang prinsip sifat wahdaniyyah. “Orang yang korupsi kan berarti tidak mengakui Wahdaniyatulllah,” tegas dia mencontohkan.

Untuk kalangan tertentu, dia mengharap buku ini dikemas lebih popular dan tidak berat. Namun secara umum dia memberikan penghargaan terhadap kehadiran buku ini. “Di sini banyak dalil Quran dan Haditsnya. Ini penting karena kelemahan kita terkadang nggak tahu dalil Quran dari apa yang kita amalkan.”

Setelah memaparkan berbagai fakta di lapangan dan pengalamannya mengunjungi berbagai negara, KH Maman menyimpulkan umat butuh buku Aswaja. “Terima kasih untuk Aswaja NU Center Jatim yang telah menyusun buku ini,” jelas pria anggota Komisi VIII DPRI RI ini.

Dalam waktu bersamaan, LD PBNU akan melakukan bedah buku di enam titik Indonesia dan mendapatkan slot kajian di beberapa stasiun televisi. “Buku ini tentu menjadi rekomendasi dan bekal bagi kami,” pungkas dia. (Anam-Zunaidul/Jakarta)

SHARE
Previous articlePBNU Sambut Baik Lahirnya Aswaja NU Center PBNU
Next articleKhazanah Aswaja: Bekal Keislaman Dosen UNISKA
PP Imadut Thulabah, Nepak, Mertoyudan Magelang. PP Nurul Hidayah, Pangen Juru Tengah, Purworejo. PP Lirboyo Kota Kediri (2001-2010). Sekretaris PC LBM NU Kota Surabaya (2013-2015 & 2015-2017). Narasumber Aswaja NU Center PWNU Jawa Timur (2014-sekarang). Wakil Sekretaris PW LBM NU Jawa Timur (2013-sekarang). Pengurus LTN HIMASAL (Himpunan Alumni Santri Lirboyo PUSAT) dan Lirboyo Press. Penulis Buku Populer Khazanah Aswaja.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here