Hari Raya Umat Berbagai Zaman

0
65
hari raya ketupat

Oleh : Moh Nasirul Haq (Santri Rubat Syafi’ie Mukalla Yaman).

Setiap umat memiliki hari perayaan dan musim-musim tertentu sejak dahulu kala. Mereka berkumpul untuk menunjukkan syiar-syiar ibadah atau meluapkan kegembiraan dengan saling bertukar hadiah atau penghormatan.

Perayaan merupakan hal yang penting bagi segenap kaum. Dan kaum yang tidak memiliki perayaan adalah kaum yang tidak memiliki sejarah. Suatu perayaan, selain mengandung tradisi sosial budaya juga menjadi sarana memperkokoh unsur toleransi kebersamaan.

Setiap umat tentunya memiliki keragaman dalam  melakukan perayaan itu sendiri ada yang positif ada yang negatif. Berikut uraian perayaan yang pernah ada

1. Perayaan bangsa jahiliyah (pra-Islam)

Bangsa jahilyiah memiliki banyak jenis perayaan, biasanya berkaitan dengan penyembahan kepada berhala, kebangkitan suku, dan lain-lain. Ibnu Risiq dalam kitab al-Umdah menjelaskan, “Kabilah suku Arab memiliki tiga perayaan. Pertama, saat melahirkan anak laki-laki; kedua, saat kuda mereka melahirkan; ketiga, saat muncul penyair baru dan bentuk perayaannya mereka luapkan dengan pesta seks, berjoget, mabuk, dan judi.”

Bangsa jahiliyah juga merayakan hari “Naairuz” dan hari “Mahrojan” yaitu dua perayaan ketika berlangsung perubahan iklim atau cuaca.

Sementara umat jahiliyah modern dalam kitab Haitsi karya Syekh Nasir asy-Syaibani mendeskripsikan, suatu perayaan dengan hal yang berbau hiburan, malahi (melengahkan), miras, dan pelacuran. Misalnya bangsa Yunani Kuno memiliki perayaan “Bakus”. Dalam perayaan ini wanita dan pria disuruh melepaskan rasa malu untuk melampiaskan hasrat seksualnya dan siapa saja yang menolak akan dikubur hidup-hidup.

2. Perayaan ahli kitab (kaum Nabi Musa dan Nabi Isa)

Mengenai perayaan kaum Nabi Musa Allah SWT berfirman:

قَالَ مَوْعِدُكُمْ يَوْمُ الزِّينَةِ وَأَنْ يُحْشَرَ النَّاسُ ضُحًى

Berkata Musa: “Waktu untuk pertemuan (kami dengan) kamu itu ialah di hari raya dan hendaklah dikumpulkan manusia pada waktu matahari sepenggalahan naik”. (QS Thaha: 59)

Yaumu Zinah merupakan perayaan bagi mereka untuk melakukan penampilan terbaiknya dan berhias diri pada setiap hari Asyura’ tepatnya hari Sabtu.

Sementara Allah berfirman mengenai kaum Nabi Isa:

قَالَ عِيسَى ابْنُ مَرْيَمَ اللَّهُمَّ رَبَّنَا أَنْزِلْ عَلَيْنَا مَائِدَةً مِنَ السَّمَاءِ تَكُونُ لَنَا عِيدًا لِأَوَّلِنَا وَآخِرِنَا وَآيَةً مِنْكَ ۖ وَارْزُقْنَا وَأَنْتَ خَيْرُ الرَّازِقِينَ

“Isa putra Maryam berdoa: “Ya Tuhan kami turunkanlah kiranya kepada kami suatu maidah (hidangan) dari langit (yang hari turunnya) akan menjadi hari raya bagi kami yaitu orang-orang yang bersama kami dan yang datang sesudah kami, dan menjadi tanda bagi kekuasaan-Mu; beri rzekilah kami, dan Engkaulah pemberi rezeki”. (QS Al Maidah: 114)

Ahli tafsir menjelaskan, yang dimaksud “maidah” di sini adalah tujuh roti dan tujuh ikan hiu yang mereka makan hingga kenyang. Sementara dalam hadits disebutkan maidah itu adalah hidangan dari langit berupa roti dan daging yang mana mereka diperintahkan agar tidak berkhianat dan tidak menyimpannya untuk esok harinya. Namun mereka berkhianat dan menyimpannya hingga mereka dikutuk menjadi kera dan babi. Demikian sebagaimana dijelaskan dalam tafsir Jalalain.

3. Perayaan dalam Islam

Diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Aisyah RA:

جاء حبشي يزفون في يوم عيد في المسجد فدعاني النبي صلى الله عليه وسلم فوضعت رأسي على منكبيه وجعلت أنظر إلى لعبهم حتى كنت أنا التي انصرف عن النظر إليهم

“Datang kaum Habasyah mereka berzafin pada hari ied di masjid lalu rosululloh memanggilku kemudian kepalaku diletakkan di sikutnya agar aku bisa melihat pada permainan mereka hingga aku yang berpaling dari melihat mereka”

Dan diriwayatkan oleh Imam Nasai dan Ibnu Hibban dengan sanad yang shahih dari sahabat Anas RA, ia berkata:

قدم النبي صلى الله عليه المدبنة ولهم يومان يلعبون فيهما فقال : قد ابدلكما خيرا منهما يوم الفطر والأضحى

“Nabi datang kemadinah dan penduduk madinah memiliki dua hari perayaan untuk bermain main. Nabi berkata ; Allah telah mengganti dengan dua hari yang lebih baik darinya yaitu hari idul fitri dan idul adha.”

Dari kedua hadits ini bisa kita ketahui bahwa Islam menjadikan hari raya Idul Fitri dan hari raya Idul Adha sebagai perayaan Islam. Sebagaimana yang telah kita lakukan dalam menyambut hari raya, biasanya kita mengumandangkan takbir, melaksanakan shalat id, membayar zakat, menyembelih kurban, bersilaturahim pada sanak famili. Tentu semua ini tidak lepas dari maqashid syariah atau tujuan syariat, di antaranya:

– Idul Fitri dirayakan setelah kita menyempurnakan ibadah agung pada bulan Ramadhan mulai dari puasa, shalat tarawih, tadarus, qiyamul lail, dan lain-lain. Sementara pada Idul Adha tidak dilakukan kecuali telah melakukan manasik haji.

– Perayaan Islam merupakan perayaan yang terkait aspek sosial kemasyarakatan, memperhatikan kaum yang lemah agar tidak merasa lapar pada hari yang berbahagia dengan program zakat dan sedekah atau juga THR bagi segenap karyawan.

– Momentum memperkuat ukhuwah islamiyah dengan silaturahim. Aristoteles berkata, manusia adalah zoon politicon, yaitu makhluk yang bermasyarakat dan bersosialisasi. Dalam bersosialisasi, manusia akan selalu berinteraksi dengan manusia lainnya. Interaksi sosial merupakan syarat utama terjadinya aktivitas sosial. Interaksi sosial adalah adalah hubungan yang dinamis yang menghubungkan masing-masing individu dan kelompok. Salah satunya bisa kita tempuh melalui bersilaturahim.

– Menurut Syekh Abdurrohman Habannaka, “Perayaan ini tidak hanya untuk mengenang sejarah atau meneruskan sejarah, akan tetapi untuk merealisasikan keluhuran yang selalu diperbaiki setiap tahunnya. Kemudian ditanamkan pada setiap Muslim atau paling tidak bagi mayoritas umat Islam. Sebagaimana shalat sebagai ibadah harian maka Allah menjadikan hari jumat sebagai hari raya dengan perasaan bahagia sebab sudah sukses melaksanakan ibadah selama seminggu penuh.”

Sementara di sisi lain Al-Habib Abu Bakar Ahmad Al-Haddar mengatakan dalam kitab Madrasah Ramadlaniyah bahwa perayaan hari raya ini memiliki beberapa perspektif ditinjau dari beberapa bidang.

Menurut para arifin (orang shalih), Imam Ali radliyallahu ‘anh berkata, hari ini merupakan hari raya bagi orang yang diterima puasanya dan bagus rekam jejaknya serta mendapat ampunan dosanya. Hari ini bagi kita adalah hari raya, besok juga hari raya, dan setiap kita tidak bermaksiat kepada Allah adalah hari raya.”

Menurut ahli gramatika, hari raya “id” yaitu setiap hari yang terdapat perkumpulan atau sejenisnya. Ibnu Arabi berkata, “Mengapa dikatakan id (kembali)? Karena perayaan itu kembali setiap tahunnya dengan beragam kebahagiaan yang baru.” Oleh karena itulah di saat hari raya kita mengucapkan “Minal aidzin wal faizin kullu amm wa antum bi khairin” agar kita taun kembali di tahun berikutnya dengan kondisi yang bebahagia.

Menurut para penyair, hari raya id merupakan kesempatan yang digunakan para penyair untuk berbicara dan open house dengan para pimpinan, khalifah, pejabat pemerintah, ulama, atau siapa pun yang memiliki kedudukan penting meskipun tidak harus dalam kondisi senang saja, bisa jadi juga dalam kondisi gawat atau sedih namun bertujuan membangkitkan gairah dan semangat kebahagiaan.

SHARE
Previous articleHukum Suntik dan Infus Ketika Puasa
Next articlePagar Nusa dan Polres Simalungun Jalin Kerjasama, Kembangkan Pencak Silat
PP At Tarbiyah At Tijaniyah, PP Darul Falah Amtsilati, PP Al Anwar Sarang Rembang, PP Darul Falah Pare, PP al Aqobah Tebuireng, Universitas Hasyim Ash'ary Jombang, Universitas Imam Syafi'i Yaman/ Ketua Camp Arab PDF Pare (2009), Penasehat PP Wisma At Taufiq Genggong Probolingg, Guru di PP Nurul Hasan Genggong, PP Zainul Hasan, PP Darul Falah Pare, PP Al Aqobah Tebuireng. Awan syuriah PCINU yaman 2016-2017 Penulis Buku "Back To Root" العودة الى الجذور

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here