Benarkah Tidak Ada Hadis Sahih Tentang Puasa Rajab?

0
767

Sebelumnya perlu diketahui bahwa menghukumi suatu hadis berstatus sahih atau tidak, itu termasuk ranah ijtihad. Artinya suatu hadis yang disahihkan oleh salah satu ulama, bisa jadi menurut yang lain dla’if. Begitu pula sebaliknya. 

Pun memahami sisi dalil (wajh ad-dalalah) dari sebuah hadis, ini juga termasuk dalam kreativitas ijtihad, yang menjadikan para ulama berbeda dalam memahami suatu hadis. Hadis sahih yang menurut salah satu ulama dianggap menunjukkan sebuah makna tertentu, bisa jadi menurut yang lain tidak, meskipun tetap menganggapnya hadis sahih.

Baiklah, langsung saja. Akhir-akhir ini banyak beredar kutipan ucapan Syaikh Islam Al-Hafidz Ibn Hajar Al-‘Asqalani dalam kitab Tabyin al-‘Ajab, yang mengatakan tidak ada satupun hadis sahih yang pantas dijadikan dalil puasa Rajab. Kata beliau

لم يرد في فضل شهر رجب ولا في صيامه ولا في صيام شيء منه معين ولا في قيام ليلة مخصوصة فيه حديث صحيح يصلح للحجة

“Tidak ada satupun hadis sahih yang bisa dijadikan hujah tentang keutamaan bulan Rajab, puasa Rajab, puasa di hari tertentu bulan Rajab, dan menghidupkan malam tertentu di bulan Rajab dengan ibadah.”

Saya akan tunjukkan hadis yang disahihkan Imam Ibn Khuzaimah, bahkan Imam Ibn Hajar sendiri mengatakannya sebagai hadis sahih. Berikut kutipannya dalam kitab Fath al-Bari. 

والأولى في ذلك ما جاء في حديث أصح مما مضى أخرجه النسائي وأبو داود وصححه بن خزيمة  عن أسامة بن زيد قال : قلت يا رسول الله لم أرك تصوم من شهر من الشهور ما تصوم من شعبان قال ذلك شهر يغفل الناس عنه بين رجب ورمضان، وهو شهر ترفع فيه الأعمال إلى رب العالمين فأحب أن يرفع عملي وأنا صائم 

Yang lebih utama untuk dijadikan dalil bahwa Nabi memperbanyak puasa di bulan Sya’ban adalah keterangan dalam sebuah hadis yang lebih sahih dari hadis sebelum ini. Diriwayatkan oleh Imam An-Nasai dan Imam Abu Dawud, dan disahihkan oleh Imam Ibn Khuzaimah. Dari Usamah bin Zaid, bahwa dia berkata “Wahai Rasulullah, aku tak melihat engkau berpuasa sebagaimana engkau berpuasa di bulan Sya’ban.” Rasulullah menjawab, “Bulan itu (Sya’ban) adalah bulan yang dilalaikan oleh orang-orang, karena berada di antara bulan Rajab dan Ramadan. Pada bulan Sya’ban, amal manusia diangkat ke hadirat Allah, maka aku ingin amalku diangkat dalam keadaan berpuasa.”

Baca juga: Isyarat Tiga Jari Rasulullah Saw. dan Kaitannya dengan Puasa Bulan Rajab

Imam Muhammad bin Ali Asy-Syaukani dalam Nail al-Authar menjelaskan makna hadis di atas. Beliau mengatakan bahwa zahir hadis menunjukkan kesunahan puasa Rajab. Menurut beliau, makna hadis di atas adalah orang-orang (para sahabat) melalaikan bulan Sya’ban, mereka tidak mengagungkannya dengan berpuasa sebagaimana mereka lakukan pada bulan Rajab dan Ramadan. Berikut kutipan ucapan beliau

(فائدة) ظاهر قوله في حديث أسامة “إن شعبان شهر يغفل عنه الناس بين رجب ورمضان” أنه يستحب صوم رجب، لأن الظاهر أنهم يغفلون عن تعظيم شعبان بالصوم كما يعظمون رمضان ورجبا به. ويحتمل أن المراد غفلتهم عن تعظيم شعبان بصومه كما يعظمون رجبا بنحر النحائر فيه، فإنه كان يعظم ذلك عند الجاهلية وينحرون فيه العتيرة كما ثبت في الحديث. والظاهر الأول لأن المراد بالناس الصحابة فإن الشارع قد كان إذ ذاك محا آثار الجاهلية.

Anehnya, hadis di atas juga disebutkan oleh Al-Hafidz Ibn Hajar dalam Tabyin al-‘Ajab, setelah mengatakan tidak ada hadis sahih tentang puasa bulan Rajab.

Berdasarkan keterangan di atas, maka dapat kita simpulkan bahwa ada hadis sahih tentang anjuran puasa di bulan Rajab, sebagaimana dijelaskan Imam Asy-Syaukani. Lalu bagaimana dengan Imam Ibn Hajar?

Dalam Tabyin al-‘Ajab, setelah mengatakan tidak ada hadis sahih tentang puasa Rajab, beliau mengutip hadis di atas. Artinya, menurut beliau hadis ini tidak memenuhi kriteria hadis yang bisa dijadikan dalil kesunahan puasa Rajab. 

Entah karena pada saat menulis Tabyin al-‘Ajab hadis tersebut tidak beliau nilai sebagai hadis sahih (sebagaimana beliau sahihkan dalam Fath al-Bari), atau karena hadis tersebut tidak mengandung makna kesunahan puasa bulan Rajab. Wallahu a’lam bi ash-shawab.